Carlos-barraza-logo-50

📖 4 Tahapan Proses Kewirausahaan [Model]

Entrepreneurial Process 1
Ditulis oleh
Tahapan proses kewirausahaan yang harus dilalui untuk memulai sebuah bisnis tidaklah mudah bagi siapa pun. Banyak orang memiliki alasan untuk menjadi seorang pengusaha, banyak yang mengatakan hal-hal yang harus dilakukan, dan hanya sedikit yang benar-benar melakukan apa yang diperlukan untuk memulai. Sangat umum untuk melihat orang-orang yang berpikir, tetapi sedikit yang bertindak. Tahapan proses kewirausahaan dapat dikembangkan satu per satu, tetapi beberapa pengusaha adalah orang-orang yang melanjutkan gaya hidup ini.

Budaya dan semangat kewirausahaan ada pada mereka yang memutuskan untuk mengambil satu langkah lebih maju untuk mencapai kesuksesan. Ini adalah proses jangka panjang, dimana para visioner harus terus bekerja untuk mengubah lingkungan mereka. Ada beberapa model yang dibuat oleh para akademisi, yang menunjukkan bagaimana proses kewirausahaan.

Definisi proses kewirausahaan

Pengembangan kewirausahaan seseorang melampaui pendidikan, yang membutuhkan berbagai faktor untuk menjalankan proses yang kompleks ini. Saya menambahkan definisi dari
William Bygrave
seorang profesor di Babson College, tentang proses kewirausahaan.

Proses kewirausahaan adalah serangkaian tahapan dan peristiwa yang mengikuti satu sama lain. Tahapan proses kewirausahaan ini adalah: ide atau konsepsi bisnis, peristiwa yang memicu operasi, implementasi, dan pertumbuhan. Faktor penting yang mendorong perkembangan bisnis di setiap tahap seperti halnya perilaku manusia pada umumnya, sifat-sifat kewirausahaan dibentuk oleh atribut pribadi dan lingkungan.

Sikap orang-orang adalah mereka yang membentuk lingkungan mereka sendiri, jika seorang wirausahawan mencari karakteristik orang-orang sukses, peluang mereka untuk sukses meningkat, khususnya jika mereka termasuk dalam
ekosistem kewirausahaan
.

Tahapan proses kewirausahaan

Di bagian akhir artikel ini, dapat ditemukan dua model yang mencerminkan apa itu proses kewirausahaan. Pada bagian ini saya akan menyebutkan tahapan-tahapan model dari University of Pretoria, mencoba menyederhanakan poin-poin utama yang harus dipertimbangkan oleh seorang pengusaha.

icon G S.2

1. Generasi ide

Pengusaha mulai bertanya-tanya mengapa tidak ada produk atau layanan yang tersedia, mengapa tidak meningkatkan hal-hal tertentu, bagaimana cara menghasilkan pendapatan untuk menutupi pengeluaran mereka, dll. Ribuan pertanyaan mungkin akan muncul, sehingga akan membantu mengidentifikasi peluang untuk memenuhi kebutuhan pasar. Pada tahun-tahun sebelumnya, jumlah barang dan jasa yang tersedia tidak mencukupi. Dulu memposisikan bisnis sedikit lebih mudah, namun sekarang membutuhkan pencarian informasi dan analisis pasar untuk melihat kemungkinan keberhasilan. Ada kemungkinan bahwa pada titik ini dalam proses kewirausahaan, ada banyak orang, karena generasi ide bisa jauh lebih mudah. Namun, langkah menuju pengambilan keputusan adalah di mana banyak orang dapat berhenti dan bahkan mungkin meninggalkan ide untuk memulai bisnis.

icon G S.1

2. Pengambilan keputusan dan perencanaan bisnis

Titik kritis dalam proses kewirausahaan adalah memutuskan untuk memulai proyek. Aktif dan tetap termotivasi adalah faktor utama bagi wirausahawan untuk mulai mendaratkan idenya. Menanyakan sumber daya apa yang dibutuhkan dan di mana dia akan mendapatkannya, sangat penting untuk menghasilkan setidaknya satu jalan ke depan bagi wirausahawan. Pengembangan rencana bisnis hanya akan menandai panduan yang dapat digunakan sebagai referensi.

icon G S.3

3. Pembuatan proyek

Proyek ini dilakukan ketika pengusaha memutuskan untuk mencari dan mendapatkan sumber daya. Mendapatkan pembiayaan itu sulit, dan mungkin salah satu hambatan utama untuk memulai bisnis. Ketika pengusaha mulai menginvestasikan sumber daya dan mulai beroperasi, ini adalah titik pelepasan stres, karena pengusaha akan melihat langkah pertama perusahaannya.

icon G S.4

4. Manajemen dan kontrol

Setelah melewati bulan-bulan pertama operasi, perusahaan akan melihat apakah penjualannya menurun, tetap, atau meningkat. Pengusaha harus berusaha untuk mempertahankan pertumbuhan pendapatan sebelum mengkhawatirkan tentang memiliki kantor yang bagus. Mengelola bisnis memang tidak mudah, tetapi pengalaman yang diperoleh pengusaha dari waktu ke waktu pasti akan memudahkan penanganan semua sumber daya. Mungkin bisa dikatakan bahwa proses kewirausahaan berakhir di sini, tetapi menurut saya, ia tidak lagi menjadi seorang wirausahawan, dan ia menjadi seorang pengusaha atau pebisnis penuh.

Model proses kewirausahaan dari University of Pretoria

proceso emprendedor Universidad de Pretoria

Dalam studi dan analisis Universitas Pretoria, mereka membuat modelnya sendiri, yang memadukan berbagai ideologi dari berbagai penulis untuk mengadaptasi model kewirausahaan mereka. Model ini lebih menonjol karena definisi tahapan dan peristiwa di sepanjang proses.

4 Tahapan peristiwa proses kewirausahaan

Dalam proses kewirausahaan, ada berbagai peristiwa yang terjadi di sepanjang proses tersebut.

icon G S.2

1. Inovasi

Ini adalah waktu ketika wirausahawan menghasilkan ide inovatif, mengidentifikasi peluang pasar, dan mencari informasi. Selain itu, mulai melihat kelayakan ide, kemampuan untuk mendapatkan nilai darinya dan bagaimana menghasilkan pengembangan produk atau layanan.

icon G S.1

2. Peristiwa pemicu

Acara ini adalah waktu kehamilan proyek. Pengusaha mulai memotivasi dirinya sendiri untuk memulai bisnis dan memutuskan untuk melanjutkannya. Rencana bisnis dibuat, serta identifikasi sumber daya yang dibutuhkan, risiko proyek, sumber dana, dan bagaimana mereka akan menggunakannya.

icon G S.3

3. Implementasi

Acara ini mencakup penggabungan sumber daya dan mempersenjatai proyek untuk meluncurkan bisnis baru mereka ke pasar. Strategi dan rencana bisnis mulai berkembang dari hari ke hari, dan penggunaan sumber daya diinvestasikan untuk membangun perusahaan yang sukses.
Pemasaran adalah hal yang penting di setiap perusahaan, terutama untuk perusahaan rintisan. Setelah Anda meluncurkan bisnis Anda ke masyarakat umum, Anda perlu memasarkan produk atau layanan Anda untuk menarik pelanggan dan menghasilkan lebih banyak penjualan.

Pemasaran online adalah teknik promosi yang sangat menjanjikan, dan SEO adalah metode utama untuk membuat tanda dalam lanskap digital saat ini. Cara jitu untuk menarik perhatian mesin pencari adalah dengan memanfaatkan bantuan ahli SEO yang tepat.

Mempekerjakan pakar SEO berpengalaman dapat membantu riset kata kunci dan menargetkan kata kunci yang paling relevan untuk industri dan audiens Anda, memastikan bahwa konten Anda memiliki peringkat yang baik untuk istilah yang dicari oleh calon pelanggan. Mereka dapat mengoptimalkan struktur, meta tag, dan konten situs web Anda, meningkatkan visibilitas mesin pencari dan pengalaman pengguna.
Pakar SEO dapat memandu strategi konten Anda untuk membuat konten yang informatif, menarik, dan bernilai yang menarik lalu lintas mesin pencari, membuat pengunjung tetap terlibat, dan mengubahnya menjadi pelanggan. Mereka menggunakan berbagai alat dan analisis untuk memantau kinerja situs web Anda, melacak peringkat kata kunci, dan membuat keputusan berdasarkan data untuk meningkatkan kehadiran online Anda secara terus menerus.

Misalnya, jika Anda adalah bisnis layanan rumahan, menyewa perusahaan SEO seperti Digital Shift dapat membantu Anda mengoptimalkan situs web Anda untuk meningkatkan peringkat mesin pencari, mendorong lebih banyak lalu lintas web, dan membangun kehadiran online yang solid.

Selain SEO, pengusaha dapat memanfaatkan strategi pemasaran digital lainnya. Buat daftar email terverifikasi dan kirimkan email promosi atau buletin untuk membina prospek, mempertahankan pelanggan, dan mendorong penjualan. Hal yang sama juga berlaku untuk iklan bayar per klik (PPC). PPC memungkinkan bisnis untuk menampilkan iklan yang ditargetkan dan hanya membayar untuk klik.
Pemasaran afiliasi, kolaborasi influencer, dan pemasaran video adalah strategi tambahan untuk memperluas jangkauan dan kredibilitas. Pemasaran ulang, SEO lokal, dan analisis data memberikan peluang untuk keterlibatan dan wawasan lebih lanjut. Dengan menggunakan beragam strategi pemasaran digital ini, pengusaha dapat menciptakan kehadiran online yang komprehensif dan mencapai tujuan pemasaran mereka.

icon G S.4

4. Pertumbuhan

Acara yang ideal bagi setiap pengusaha adalah untuk melihat bagaimana perusahaan mereka terus berkembang. Kegiatan-kegiatan pada acara sebelumnya, idealnya membawa bisnis ke tahap kedewasaan untuk memaksimalkan profitabilitas demi keuntungan yang lebih baik. Pertumbuhan adalah tahap proses kewirausahaan yang di dalamnya tercermin waktu dan upaya yang dihabiskan oleh pengusaha. Pada saat ini, untuk mengikuti laju pertumbuhan bisnis, pengusaha harus menjaga perkembangan pribadinya untuk melanjutkan pertumbuhan internalnya. Pertumbuhan ini pada akhirnya bersifat kolaboratif sehingga ada peningkatan ekosistem kewirausahaan yang juga membantu pekerjaan bersama.

Model proses kewirausahaan oleh Hisrich dan Peters

proceso emprendedor Hisrich

Salah satu model proses kewirausahaan adalah dari Robert Hisrich, seorang profesor di Thunderbird School of Global Management dan Michael P. Peters penulis beberapa buku tentang kewirausahaan. Model ini menetapkan berbagai faktor dan peristiwa seputar proses kewirausahaan.

Mengembangkan rencana bisnis di awal jalur wirausaha Anda

Umumnya disarankan untuk menulis rencana bisnis sedini mungkin dalam proses kewirausahaan untuk memulai usaha baru.

Rencana bisnis adalah dokumen tertulis yang menjelaskan secara rinci bagaimana sebuah bisnis, biasanya bisnis baru, akan mencapai tujuannya untuk sukses sebagai wirausaha.

Individu yang kreatif menyatukan ide-ide mereka dalam rencana tersebut dan mengembangkan peta jalan yang jelas untuk bergerak maju.

Sebaiknya Anda juga memperbarui rencana bisnis Anda secara teratur seiring dengan pertumbuhan dan perubahan bisnis Anda, karena ini adalah gambaran besar dari ide Anda dan dapat membantu Anda untuk memandu Anda dalam mengimplementasikan produk atau layanan baru ketika Anda akan memulai dan sudah berjalan.

Seringkali, rencana kewirausahaan bisnis disiapkan untuk investor atau sebagai cara untuk mendapatkan pinjaman usaha kecil oleh banyak pengusaha.

Rencana bisnis menjabarkan rencana tertulis dari sudut pandang pemasaran, keuangan, dan operasional. 

Komponen rencana bisnis bervariasi tergantung pada jenis bisnis, tetapi secara umum, rencana bisnis harus mencakup ringkasan eksekutif, deskripsi bisnis, analisis pasar, analisis kompetitif, bagian layanan atau lini produk, dan strategi pemasaran dan penjualan.

Selain itu, rencana bisnis harus mencakup proyeksi keuangan untuk bisnis, termasuk neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas.

Dalam membuat rencana bisnis, Anda juga harus mempertimbangkan beberapa tips berikut: 

  • Tentukan audiens Anda: Pastikan Anda mengetahui target pasar Anda sehingga Anda dapat menyesuaikan konten Anda sesuai dengan apa yang relevan, bermanfaat, dan sesuai untuk mereka.  
  • Menetapkan visi yang jelas: Sangatlah penting untuk memiliki visi yang jelas atau gambaran tentang di mana Anda ingin berada dalam waktu dekat.  
  • Melakukan analisis bisnis: Melakukan hal ini akan membantu Anda menemukan beberapa faktor penting yang pada awalnya tidak dipertimbangkan dalam rencana bisnis Anda. Anda juga dapat mendeteksi ancaman, menemukan celah pasar, dan memaksimalkan peluang bisnis tertentu.  
  • Tulis rencana dengan kerangka waktu yang berbeda: Ini akan memberi tahu Anda paket mana yang dapat memberikan nilai paling besar kepada audiens target Anda. Secara umum, kerangka waktu dapat membantu bisnis Anda mencapai tujuan dan bagaimana Anda akan melakukannya dalam jangka waktu tertentu.  

Rencana bisnis sangat penting sebelum memulai bisnis Anda. Ini berfungsi sebagai mercusuar untuk tetap produktif dan mengupayakan praktik terbaik agar menguntungkan dan kompetitif.

Contoh Video Proses Kewirausahaan

Mengembangkan Ide Bisnis

Bagaimana Anda dapat melakukan brainstorming dan menghasilkan ide bisnis yang sukses?

Brainstorming adalah proses kreatif yang melibatkan menghasilkan banyak ide, mengevaluasinya berdasarkan tren pasar dan kebutuhan konsumen, dan memilih opsi yang paling layak. Ide bisnis yang sukses sering kali berasal dari mengatasi kesenjangan di pasar atau menawarkan solusi unik untuk masalah umum.

Apa saja cara untuk memvalidasi ide bisnis sebelum dieksekusi?

Memvalidasi ide bisnis melibatkan riset pasar, mengumpulkan umpan balik dari pelanggan potensial, dan menguji konsep melalui prototipe atau produk yang layak. Proses validasi ini membantu dalam menentukan kelayakan dan potensi keberhasilan ide di pasar.

Mengapa meneliti pasar sangat penting dalam mengembangkan rencana bisnis?

Meneliti pasar sangat penting dalam mengembangkan rencana bisnis karena memberikan wawasan yang berharga tentang preferensi konsumen, persaingan pasar, strategi penetapan harga, dan peluang pertumbuhan potensial. Rencana bisnis yang diteliti dengan baik akan lebih mungkin menarik investor dan mengamankan pendanaan untuk startup.

Membuat Rencana Bisnis yang Solid

Elemen apa saja yang harus disertakan dalam rencana bisnis yang komprehensif?

Rencana bisnis yang komprehensif harus mencakup ringkasan eksekutif, analisis pasar, deskripsi produk atau layanan, strategi pemasaran dan penjualan, proyeksi keuangan, dan rencana operasional. Elemen-elemen ini sangat penting untuk menguraikan peta jalan menuju kesuksesan bisnis.

Bagaimana Anda dapat memproyeksikan profitabilitas dan skalabilitas dalam rencana bisnis Anda?

Memproyeksikan profitabilitas dan skalabilitas dalam rencana bisnis membutuhkan perkiraan keuangan yang realistis, proyeksi pertumbuhan, dan pemahaman yang jelas tentang target pasar. Dengan menunjukkan potensi profitabilitas dan skalabilitas, pengusaha dapat menarik investor dan mengamankan sumber daya untuk pertumbuhan bisnis.

Mengapa penting untuk menguraikan target audiens Anda dalam rencana bisnis?

Menguraikan target audiens dalam rencana bisnis membantu dalam menyesuaikan strategi pemasaran, pengembangan produk, dan upaya akuisisi pelanggan terhadap kebutuhan dan preferensi spesifik dari kelompok konsumen yang teridentifikasi. Memahami target audiens adalah kunci untuk membangun basis pelanggan setia dan mendorong kesuksesan bisnis.

Meluncurkan dan Meningkatkan Skala Bisnis Anda

Langkah-langkah apa saja yang diperlukan untuk meluncurkan usaha baru dengan sukses?

Meluncurkan usaha baru dengan sukses melibatkan pengaturan operasi, memasarkan produk atau layanan, memperoleh pelanggan, dan membangun kehadiran merek yang kuat. Hal ini juga membutuhkan kolaborasi tim yang efektif, manajemen keuangan, dan adaptasi yang berkelanjutan terhadap perubahan pasar.

Bagaimana Anda dapat meningkatkan skala bisnis Anda sambil mempertahankan keberlanjutan?

Meningkatkan skala bisnis melibatkan perluasan operasi, memasuki pasar baru, dan meningkatkan kapasitas produksi atau layanan untuk memenuhi permintaan yang terus meningkat. Untuk menjaga keberlanjutan selama proses penskalaan, pengusaha harus fokus pada peningkatan efisiensi, mengelola sumber daya secara efektif, dan mendorong inovasi.

Apa saja tantangan umum yang dihadapi oleh setiap pengusaha selama melakukan scaling?

Beberapa tantangan umum yang dihadapi oleh para pengusaha selama melakukan scaling termasuk mengelola arus kas, merekrut dan mempertahankan talenta, beradaptasi dengan perubahan peraturan, dan mempertahankan standar kualitas yang konsisten. Untuk mengatasi tantangan-tantangan ini, diperlukan perencanaan strategis, ketangguhan, dan fokus yang jelas pada tujuan jangka panjang.

Mengubah Ide Bisnis Anda Menjadi Kenyataan

Bagaimana proses mengubah ide bisnis Anda menjadi model bisnis yang menguntungkan?

Mengubah ide bisnis menjadi model bisnis yang menguntungkan melibatkan penyempurnaan konsep, mengidentifikasi aliran pendapatan, menetapkan harga, membuat strategi pemasaran, dan menetapkan proses operasional. Dibutuhkan inovasi dan adaptasi yang berkelanjutan terhadap dinamika pasar untuk mendorong pertumbuhan yang berkelanjutan.

Bagaimana cara memulai bisnis baru dan memastikan kesuksesan jangka panjangnya?

Memulai bisnis baru melibatkan perencanaan yang matang, riset pasar, manajemen keuangan, dan strategi pemasaran yang efektif. Untuk memastikan kesuksesan jangka panjang, pengusaha harus tetap gesit, memantau tren industri, mendengarkan umpan balik dari pelanggan, dan terus meningkatkan produk atau layanan mereka.

Apa saja langkah yang perlu diambil untuk menjadi pemilik bisnis yang sukses?

Menjadi pemilik bisnis yang sukses membutuhkan kombinasi visi, tekad, ketangguhan, dan pembelajaran yang berkelanjutan. Sangatlah penting untuk membangun tim yang kuat, membangun budaya perusahaan yang solid, memprioritaskan kepuasan pelanggan, dan beradaptasi dengan kondisi pasar yang terus berubah agar dapat berkembang dalam lanskap bisnis yang kompetitif.

Meluncurkan usaha bisnis melibatkan navigasi melalui beberapa tahap, yang masing-masing sangat penting untuk keberhasilannya. Dimulai dengan ide, di mana seorang wirausahawan mengidentifikasi masalah dan merumuskan ide untuk sebuah produk atau layanan.

Hal ini memulai proses menciptakan model bisnis yang layak dan mengubah ide menjadi kenyataan. Pembiayaan bootstrap sering kali digunakan pada tahap awal, saat pengusaha mulai mengembangkan kampanye pemasaran dan mencari pembeli.

Crowdfunding juga dapat menjadi sumber daya yang berharga untuk mendapatkan pendanaan yang diperlukan. Setelah bisnis mencapai tahap berikutnya, fokus bergeser ke arah membangun bisnis dan menerapkan proses bisnis yang efektif. Rencana pemasaran diterapkan untuk menarik pelanggan dan mendapatkan pangsa pasar.

Seiring dengan pertumbuhan bisnis, lokasi baru dapat dieksplorasi, dan ekspansi menjadi tujuan. Akhirnya, bisnis ini menjadi entitas yang lengkap, dengan produk dan layanan yang mapan di pasar. Selama fase pertumbuhan ini, penting untuk membuat dan mengadaptasi strategi bisnis untuk memastikan kesuksesan jangka panjang.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Proses kewirausahaan adalah serangkaian tahapan dan peristiwa yang mengikuti satu sama lain. Tahapan proses kewirausahaan ini adalah: ide atau konsepsi bisnis, peristiwa yang memicu operasi, implementasi, dan pertumbuhan. Faktor penting yang mendorong perkembangan bisnis di setiap tahap seperti halnya perilaku manusia pada umumnya, sifat-sifat kewirausahaan dibentuk oleh atribut pribadi dan lingkungan.

Empat komponen dalam proses kewirausahaan adalah penciptaan ide, pengambilan keputusan dan perencanaan bisnis, pembuatan proyek, serta manajemen dan kontrol.

Kewirausahaan adalah sebuah proses karena ada berbagai peristiwa yang harus terjadi untuk mengembangkan sebuah proyek.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, ada serangkaian acara seperti inovasi, acara pemicu, implementasi, dan pertumbuhan.

Untuk menjadi seorang wirausahawan, serangkaian keterampilan yang berbeda akan berkembang seiring berjalannya waktu, oleh karena itu sepanjang perjalanan wirausaha, ia akan belajar di sepanjang jalan tersebut.

Referensi
Lebih lanjut tentang Ekosistem Wirausaha
Daftar Isi