Carlos-barraza-logo-50

9 Contoh Tujuan Pemasaran untuk dimasukkan ke dalam Strategi Anda

Marketing Objectives
Ditulis oleh

Ada berbagai tujuan pemasaran yang dapat ditetapkan perusahaan untuk memandu upaya pemasarannya.

Tujuan pemasaran untuk sebuah bisnis adalah untuk menciptakan kesadaran tentang perusahaan dan produk atau layanannya, membangkitkan minat di antara calon pelanggan, membangun loyalitas merek, dan meningkatkan penjualan.

Tujuan spesifiknya akan bervariasi tergantung pada jenis bisnis dan produk atau layanan yang ditawarkan.

Namun, secara umum, tujuannya adalah untuk menjangkau sebanyak mungkin orang dan mengubah mereka menjadi pelanggan yang membayar.

Untuk mencapai tujuan ini, bisnis menggunakan berbagai alat dan strategi pemasaran, seperti periklanan, hubungan masyarakat, promosi, dan media sosial.

Kuncinya adalah menemukan perpaduan teknik yang tepat yang paling sesuai untuk perusahaan dan target pasarnya.

Sasaran Penjualan dan Pemasaran harus selaras dengan visi dan misi bisnis

Tujuan penjualan dan pemasaran perusahaan harus selalu selaras dengan visi dan misi bisnisnya.

Organisasi yang ingin mencapai pertumbuhan dan memenuhi indikator kinerja utama mereka harus mengembangkan budaya kerja sama tim di berbagai departemen.

Hal ini memastikan bahwa perusahaan selalu bekerja untuk mencapai tujuannya, dan upaya penjualan dan pemasarannya difokuskan untuk mencapai tujuan tersebut.

Dengan menyelaraskan tujuan penjualan dan pemasarannya dengan visi dan misi bisnisnya, perusahaan dapat memastikan bahwa perusahaan selalu bergerak maju dan membuat kemajuan menuju tujuan utamanya.

Secara keseluruhan, tim pemasaran dan penjualan yang berbeda harus dapat bekerja sama sehingga keduanya dapat mendukung dan mencapai tujuan bisnis utama.

Apa tujuan dari menetapkan tujuan pemasaran dan KPI?

Tujuan dari tujuan pemasaran adalah untuk menetapkan sasaran yang spesifik, terukur, dan dapat dicapai yang ingin dicapai oleh perusahaan melalui aktivitas pemasaran yang efektif.

Mencapai tujuan pemasaran Anda harus selaras dengan contoh tujuan bisnis secara keseluruhan, dan dapat digunakan untuk memandu pengembangan rencana pemasaran.

Tujuan utama pemasaran biasanya untuk meningkatkan promosi penjualan dan keuntungan, tetapi tujuan lain seperti meningkatkan kesadaran merek atau loyalitas pelanggan juga penting.

Menetapkan KPI pemasaran penting karena memungkinkan pemasar untuk melacak dan mengukur kemajuan mereka menuju tujuan tertentu dan mencapai sasaran Anda.

Dengan demikian, mereka dapat menentukan apakah kampanye mereka efektif atau tidak dan melakukan penyesuaian yang diperlukan untuk memenuhi metrik dan KPI yang telah ditetapkan.

Selain itu, KPI dapat membantu pemasar mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan, mengetahui ke mana arah yang akan dituju, dan mengoptimalkan strategi mereka untuk hasil yang lebih baik.

Tujuan pemasaran harus dapat dicapai dalam jangka waktu tertentu; jika tidak, maka tujuan tersebut bukanlah tujuan yang sebenarnya.

Tujuan pemasaran yang dapat dicapai membantu menjaga perusahaan tetap berada di jalurnya dan dapat memberikan tolok ukur untuk mengukur kemajuan.

Setelah tercapai, tujuan pemasaran dapat direvisi atau diperbarui sesuai kebutuhan untuk terus mendorong pertumbuhan bisnis.

Menetapkan Tujuan Pemasaran yang CERDAS

Kerangka kerja tujuan SMART adalah alat yang populer untuk menetapkan tujuan pemasaran.

SMART adalah singkatan dari Specific, Measurable, Achievable, Realistic, dan Time-based.

Ketika menetapkan tujuan menggunakan kerangka kerja SMART, pemasar harus mulai dengan menentukan secara spesifik apa yang ingin mereka capai.

Mereka kemudian harus bertanya pada diri sendiri apakah tujuan KPI dapat diukur, dapat dicapai, realistis, dan berbasis waktu.

Sebagai contoh, tujuan spesifiknya adalah meningkatkan kesadaran merek sebesar 10% dalam enam bulan ke depan.

Untuk memastikan bahwa tujuan ini SMART, pemasar perlu mempertimbangkan apakah tujuan tersebut realistis dan dapat dicapai dengan sumber daya dan jangka waktu yang dimiliki.

Kerangka kerja tujuan SMART adalah alat yang berguna untuk menetapkan tujuan pemasaran karena kerangka kerja ini memaksa pemasar untuk lebih spesifik dan memikirkan apakah tujuan SMART mereka dapat dicapai.

Namun, penting untuk diingat oleh tim pemasaran bahwa tidak semua tujuan harus SMART untuk menjadi sukses.

Ada beberapa contoh tujuan SMART yang dapat memandu Anda untuk mendapatkan lebih banyak ide.

9 Contoh Tujuan Pemasaran

Berikut ini adalah 9 contoh tujuan pemasaran yang dapat digunakan untuk mengarahkan kegiatan pemasaran perusahaan:

1. Meningkatkan kesadaran merek

Salah satu tujuan yang mungkin dimiliki oleh perusahaan adalah untuk meningkatkan kesadaran publik akan mereknya.

Hal ini dapat dilakukan melalui iklan, media sosial, hubungan masyarakat, dan inisiatif pemasaran lainnya.

Ketika merek masih baru, penting untuk menjadikan hal ini sebagai salah satu prioritas utama, sehingga pasar mereka dapat benar-benar mengenal merek tersebut dan membangun basis pelanggan pertama.

2. Meningkatkan lalu lintas situs web

Tujuan lainnya adalah untuk mengarahkan lebih banyak lalu lintas ke situs web perusahaan.

Hal ini dapat dicapai dengan mengoptimalkan situs web untuk mesin pencari, menjalankan iklan online, dan mempromosikan situs melalui media sosial dan saluran lainnya.

Dengan menerapkan strategi inbound marketing, perusahaan dapat meningkatkan pengunjung situs web yang pada akhirnya dapat berubah menjadi prospek, dan kemudian menjadi pelanggan baru dalam jumlah yang lebih besar.

SEO adalah salah satu taktik pemasaran digital terbaik yang mendukung pencapaian tujuan ini.

3. Menghasilkan prospek

Sebuah perusahaan mungkin ingin menghasilkan lebih banyak prospek, atau pelanggan potensial, untuk tim penjualannya.

Hal ini dapat dilakukan melalui kampanye perolehan prospek yang menargetkan calon pelanggan dengan pesan yang relevan.

Penting bagi bisnis untuk menetapkan kampanye pemasaran mereka dengan benar agar dapat fokus pada akuisisi pelanggan dari prospek yang berkualitas.

4. Meningkatkan penjualan online

Salah satu tujuannya adalah untuk meningkatkan penjualan online jika perusahaan telah mengembangkan saluran online untuk mengembangkan bisnis mereka.

Hal ini dapat dilakukan dengan mengoptimalkan situs web e-commerce, menjalankan iklan online, dan menggunakan pemasaran email dan taktik pemasaran digital lainnya.

Perusahaan dapat mengatur Google Analytics untuk melacak metrik penjualan toko online mereka.

5. Meningkatkan penjualan di dalam toko

Jika perusahaan memiliki lokasi fisik, salah satu tujuannya adalah meningkatkan penjualan di lokasi tersebut.

Hal ini dapat dilakukan melalui iklan lokal yang ditargetkan, promosi di dalam toko, dan merchandising yang efektif.

Untuk beberapa kota, pemasaran tradisional masih efektif dan tidak boleh ditinggalkan oleh departemen pemasaran.

Meskipun semua fokus saat ini adalah untuk pemasaran digital, namun membuat rencana pemasaran yang mencakup taktik off-line juga akan membantu untuk memenuhi KPI.

6. Memperluas ke pasar-pasar baru

Tujuan lainnya adalah untuk memperluas jangkauan perusahaan ke pasar-pasar baru.

Hal ini dapat melibatkan penelitian di area geografis baru serta target audiens di area tersebut.

Selain itu, mungkin diperlukan pengembangan materi pemasaran baru dan penyesuaian bauran pemasaran saat ini agar lebih menarik bagi segmen baru.

Perusahaan harus berupaya memahami pasar baru sehingga mereka dapat berhasil meningkatkan akuisisi pelanggan baru di tempat lain.

7. Memasukkan kategori produk baru

Tujuan lain juga harus mencakup untuk memasuki kategori produk baru dengan penawaran produk atau layanan yang sudah ada atau yang baru.

Hal ini akan membutuhkan riset pasar untuk menilai peluang potensial serta pengembangan strategi masuk ke pasar untuk produk baru.

Peluncuran produk baru membutuhkan waktu, oleh karena itu manajer proyek dan manajer pemasaran harus bekerja sama untuk menetapkan tanggal peluncuran, tetapi juga untuk mengerjakan kampanye di sekitar produk tersebut dengan baik sebelumnya untuk menciptakan kesadaran pelanggan.

8. Meningkatkan pangsa pasar

Sebuah perusahaan mungkin ingin meningkatkan pangsa pasar keseluruhan untuk produk atau layanannya.

Tujuan ini memerlukan pengembangan strategi untuk mengambil pangsa pasar dari merek pesaing.

Strategi pemasaran bisnis secara keseluruhan harus fokus pada peningkatan pendapatan dan mendapatkan pelanggan baru.

9. Membangun ekuitas merek

Membangun ekuitas merek yang kuat adalah tujuan jangka panjang lain yang sering ditetapkan perusahaan untuk upaya pemasaran mereka.

Hal ini membutuhkan penciptaan asosiasi positif dengan merek di benak konsumen dan membedakan merek tersebut dari merek pesaing.

Seiring berjalannya waktu, hal ini akan meningkatkan ekuitas merek.

Lebih lanjut tentang Media Sosial

Affiliate Disclosure: Some links of products or services will send you to partner websites where we might get a commission by recommending their product & service. 

Daftar Isi